Klasifikasi Geotextile dalam Pembangunan

Klasifikasi Geotextile dalam Pembangunan

Material geotextile adalah material yang banyak digunakan dalam berbagai proses pembangunan dan teknik sipil. Material ini memiliki kelebihan yang membuatnya lebih banyak dipilih. Klasifikasi geotetextile dibagi menjadi dua.

Dalam teknik sipil, klasifikasi geotextile terbagi menjadi dua yaitu geotextile woven dan non woven. Keduanya memiliki kelebihan dak fungsinya masing-masing. Sehingga, Anda bisa menggunakannya sesuai dengan kebutuhan atau keperluan di lapangan.

Mengenal Material Geotextile

Geotextile adalah sebuah material yang dibuat dengan bahan buatan untuk berbagai keperluan pembangunan. Dalam prosesnya, klasifikasi geotextile memiliki dua jenis yaitu woven dan non woven. Kedua jenis geotextile ini menggunakan bahan dasar yang berbeda dan juga fungsi aplikasi yang berbeda pula.

Banyak orang yang lebih suka untuk menggunakan material geotextile dibandingkan dengan berbagai material alam lainnya. Salah satu alasannya adalah bahan yang lebih awet dan lebih gampang untuk dipakai. Hal inilah yang membuat geotextile lebih disukai oleh pihak pembangunan yang akan melakukan proses kontruksi.

Biasanya, geotextile digunakan untuk perkuatan, filter, penyaringan, dan lain sebagainya. Penggunaanya yang mudah membuatnya banyak dipilih, khususnya untuk tanah dasar. Banyak pondasi tanah yang menyertakan material geotextile karena bentuknya lebih fleksibel tetapi memiliki kekuatan yang cukup baik. Materialnya yang fleksibel ini bisa mengikuti bentuk tanah.

Dengan berbagai kelebihan ini, membuatnya menjadi material favorit untuk keperluan pembangunan. Tetapi, sayangnya geotextile tidak terlalu cocok untuk digunakan pada tanah yang berlumpur dan mudah terkikis seperti akibat dari adanya garam laut.

Sudah paham dengan material ini? Sekarang yuk kita bahas mengenai klasifikasi geotextile yang terkenal ini!


Klasifikasi Geotextile

Dalam dunia pembangunan, material geotextile secara umum dibagi menjadi dua jenis lho. Meski demikian, ada pengembangan dari material ini dari beberapa aspek. Maka klasifikasi geotextile tingkat lanjutnya antara lain Geotextile Non Woven, Geotextile Non Woven Continous Filament. Geotextile Woven, Geotextile Woven Multifilament Yarn.

Keempat geotextile di atas mempunyai fungsinya tersendiri sehingga dibentuklah berbagai pilihan ini. Anda harus mengetahui karakter dari masing-masing geotextile dan perbedaan geotextile woven dan non woven sehingga lebih mudah untuk menggunakannya kelak. Jika Anda merupakan orang yang bergerak di dunia teknik sipil, tentu semua material ini bukan lagi menjadi barang asing bukan?

Jenis Geotextile Non Woven

Jika Anda membutuhkan jenis geotextile yang berupa lembaran, maka Anda harus memilih geotextile jenis ini. Geotextile non woven memiliki bentuk lembaran tipis yang bisa digunakan untuk banyak hal. Susunannya juga tidak berupa anyaman. Geotextile ini memiliki bahan dasar dari serat polymer, biasanya bahan utamanya adalah polypropylene atau polyester.

Bahan ini juga kadang dipakai dalam campuran plastik, sehingga tak heran jika geotextile non woven memiliki serat yang padat seperti pada kemasan plastik dan berbagai olahan yang serupa. Meski dengan bahan ini, ternyata material ini cukup kokoh lho.

Geotextile non woven yang populer ini bisa digunakan sebagai penyaring atau filtrasi di mana material ini mampun untuk menyaring kotoran, tanah, material lain, dan air yang menembus ke tanah dasar. Dengan adanya geotextile non woven sebagai penyaring, tentu saja akan memudahkan Anda untuk menyaring bukan?

Selain itu, material ini juga bisa berguna sebagai pelindung atau proteksi. Salah satu aplikasinya adalah ada di material geobag. Geobag ini biasanya berupa karung-karung dari bahan geotextile yang bisa melindungai tanah atau pesisir. Misalnya adalah untuk mencegah abrasi di pantai atau erosi di sungai.

Penggunaan material ini sangat cocok sebagai perlindungan tanah dan juga perkuatan tanah yang efektif dan kokoh dalam melindungi struktur tanah. Juga agar tanah tidak mudah ambles meski bangunan yang ada di atasnya berat.

Klasifikasi Geotextile Woven

Jika Anda sudah paham dengan jenis non woven di atas, sekarang saatnya untuk mengulik geotextile woven. Dalam klasifikasi geotextile, jenis ini biasanya berupa lembaran yang memiliki serat. Bahan yang digunakan hampir sama dengan jenis sebelumnya, tetapi pada jenis woven biasanya juga memakai serat sintetis. Serat sintetis ini kemudian akan ditenun dengan alat, proses ini biasanya disebut juga dengan ‘slim film’.

Karena ditenun dari bahan serat sintetis, bentuk akhir dari material ini memiliki kesamaan dengan karung plastic. Di mana nantinya pada material ini tentu saja memiliki fungsi dan kegunaan yang berbeda. Walaupun bentuknya menyerupai dengan plastik, tetapi bahan ini cukup kokoh lho. Wah keren juga ya!

Geotextile jenis woven ini nantinya akan dipakai dan diaplikasikan pada berbagai proses pembangunan yang membutuhkan perkuatan. Perkuatan di sini adalah memberikan daya kuat terhadap suatu struktur bangunan agar lebih aman jika akan didirikan gedung di atasnya.

Penggunaan ini biasanya diterapkan dalam berbagai kebutuhan yang membutuhkan daya dukung kekuatan dasar tanah yang tinggi. Misalnya adalah berbagai pembangunan mall dan gedung bertingkat tinggi. Dengan menggunakan perkuatan dari geotextile, maka tanah yang menjadi alas pembangunan tidak mudah ambol.

Selain itu, penggunaan material ini juga dipakai untuk memperkuat tanah dasar yang ada di lapisan timbunan, juga digunakan dalam berbagai konstruksi jalur kereta api, bahkan dalam berbagai pryek yang dilakukan di pertambangan.

Material ini sangat kokoh dan kuat sehingga tak mengherankan jika geotextile woven ini digunakan dalam berbagai proses kontruksi. Selain pada perkuatan di atas, geotextile jenis ini juga akan ditemukan di bendungan, slope reinforcement atau pencegah longsoran, breakwater dan jetty yang berada di perairan lepas. Beberapa yang lainnya juga biasa ada di lahan parker kendaraan, rip rap yang ada di pantai, pada konstruksi bronjong agar kuat, dan reverment yang lebih kokoh.

Selain pada berbagai proyek yang besar, klasifikasi geotextile jenis ini juga bisa ditemukan di area perumahan yang lantai dasarnya tidak kokoh. Sehingga, untuk memperkuat tanah sebelum dibangun rumah atau apartemen akan lebih kokoh dan kuat sehingga tidak akan ambles.

Geotextile Woven Tipe Multifilament Yarn

Geotextile  Woven Multifilament Yarn memang namanya belum sefamiliar jenis di atas. Jenis ini merupakan jenis geotextile woven yang lebih lanjut atau dengan kata lain versi upgrade dari material geotextile woven itu sendiri. Wah ternyata ada jenis lainnya ya!

Jenis multifilament yarn ini ditenun dengan menggunakan mesin dan menghasilkan pola berbentuk uniaxial dan juga biaxial. Material ini dikatakan sebagai versi lebih tinggi dan berkualitas daripada jenis geotextile woven pada umumnya karena memiliki ketahanan yang lebih tinggi dan kuat dibandingkan dengan woven biasa.

Aplikasi dari material ini digunakan untuk berbagai material dan pembangunan dengan ketahanan yang sangat tinggi. Geotextile jenis ini juga mempunyai daya serap air yang tinggi lho untuk proses penyerapan atau infiltrasi. Jika, bangunan yang membutuhkan bantuan untuk proses penyerapan air akan lebih baik menggunakan material jenis ini.

Material ini sangat banyak dipakai pada calon bangunan yang mempunyai wilayah dengan kadar air tinggi. Keunggulan material ini mempunyai kekuatan maksimum untuk menampung dan memperkuat hingga tekanan 200 kn per meter. Dengan daya tahan yang kokoh ini, material jenis ini memiliki ketahanan korosi yang tinggi dan mudah untuk dipindahkan. 

Jika anda mempunyai konstruksi bangunan di kawasan pantai atau sungai, direkomendasikan untuk memilih jenis geotextile ini karena memilliki daya tahan kokoh yang baik dan stabil. Jika Anda akan menggunakannya, akan lebih baik mengenali fungsinya terlebih dahulu, juga polanya. Baik itu pola uniaxial atau biaxial. Menarik bukan?

Geotextile Non Woven Kategori Continous Filament

Geotextile Non Woven Continuos Filament merupakan jenis yang masuk dalam kategori klasifikasi geotextile non woven yang premium dan khusus untuk berbagai proyek tertentu. Material ini memiliki bahan yang kokoh dan lebih baik daripada jenis geotextile non woven pada umumnya. Maka, dengan menggunakan material ini, akan teruji ketahanannya.

Jika Anda sedang melakukan proses pembangunan dengan tekanan dan membutuhkan daya tahan tinggi, maka Anda harus menggunakan material jenis ini. Kekuatan serat dan unsur penyusunan lebih kuat dibandingkan dengan jenis geotextile non woven pada umumnya, seratnya lebih erat dengan struktur yang padat.

Dengan kondisi serat seperti ini, maka memiliki pengaruh yang sangat kuat dalam proses pembangunan ini. Material ini banyak digunakan dalam proyek besar yang membutuhkan tensile strength dengan kekuatan tinggi.

Meskipun material ini memiliki kualitas yang tinggi, tetapi bahan jenis ini termasuk dalam klasifikasi geotextile yang kurang cocok pada tanah berlumpur dan memiliki kadar air cukup tinggi. Maka, jika Anda akan melakukan pembangunan dengan tanah dasar berlumpur, lebih baik jika menggunakan jenis geotextile woven saja.

Baca juga: Waspada 4 Kondisi Kapal Darurat

Mengenal Variasi Geosintetik

Selain klasifikasi dari geotextile, ragam geosintetik yang lain juga banyak dibutuhkan dalam berbagai jenis pembangunan lho. Bahan ini sangat multifungsi dan memiliki kekuatan yang baik dibandingkan menggunakna berbagai pilihan material lain. Ada banyak jenisnya, antara lain geogrid, geopipe, geotube, dan lain sebagainya.

Dengan ragamnya yang sangat bervariasi, tentu saja akan membantu Anda dalam memilih berbagai jenis geosintetik untuk keperluan konstruksi Anda. Jika Anda mengetahui kebutuhan Anda, maka bisa memilih berbagai pilihan ini dengan mudah.

Geogrid untuk Perkuatan Tanah

Jika Anda akan melakukan pembangunan dengan membutuhkan perkuatan tanah agar lebih kokoh, Anda bisa menggunakan jenis geogrid. Geogrid ini memiliki bentuk berupa susunan tulangan berbentuk kotak yang persegi. Material ini juga sangat cocok diaplikasikan pada berbagai ragam jenis keadaan tanah lho.

Jika Anda memperkuat tanah dengan kondisi yang berlumpur, Anda bisa memakai jenis ini lho. Ada yang menyebutkan bahwa material geogrid ini adalah bentuk dari geotextile yang lebih baik, baik itu dari bentuk dan kualitasnya.

Jenis geogrid sendiri memiliki beberapa variasi di dalamya. Beberapa variasi yang dikenal dalam pengaplikasian geogrid adalah biaxial, triaxial, dan juga uniaxial. Ketiganya memiliki fungsi dan pengaplikasian yang berbeda sehingga tidak bisa digunakan dengan sembarangan.

Dengan adanya banyak pilihan di dalam klasifikasi geotextile, membuatnya menjadi salah satu material yang banyak dibutuhkan dalam dunia konstruksi. Dengan menggunakan geotextile, maka proses perkuatan tanah untuk pembangunan akan lebih mudah dilakukan.

Dengan harga yang terjangkau, penggunaan yang maksimal, dan pemasangan yang mudah tentu saja akan membuat proses pembangunan Anda menjadi lebih efisien dan bisa menghemat anggaran dengan kualitas bangunan yang baik, sekarang sudah begitu banyak distributor yang jual geotextile murah secara online. 

Demikian penjelasan mengenai empat klasifikasi geotextile untuk Anda. Semoga bermanfaat!

You might be interested in …

3 Tempat Oleh-Oleh Labuan Bajo

3 Tempat Oleh-Oleh Labuan Bajo

Informasi

Kurang afdol rasanya jika kita liburan ke suatu objek wisata tanpa membeli oleh-oleh untuk keluarga, kerabat, dan sahabat di rumah. Apalagi liburannya di kota yang jaraknya jauh dari tempat tinggal kita. Oleh-oleh memang menjadi bawaan yang paling ditunggu. Tiap kota, tiap daerah, dan tiap objek wisata pastinya menjual oleh-oleh khas, mulai dari makanan ringan, souvenir, […]

Read More
Live Action Anime Terbaik yang Wajib Ditonton

Live Action Anime Terbaik yang Wajib Ditonton

Entertainment

Kalau kamu bosen nonton anime yang berbentuk gambar animasi, ada baiknya kamu coba nonton versi livenya ya… Animesaku kali ini bakalan merekomendasikan pada kamu beberapa live action anime terbaik. Sebenarnya ada banyak sih live action anime yang bisa kamu tonton. Kamu bisa cari informasi berita anime dan manga di animesaku. Pada situ ini kami jamin […]

Read More
Game Battle Royale Terbaik

Game Battle Royale Terbaik Andalan Selain PUBG dan Fortnite

Uncategorized

Bermain game saat ini memang menjadi salah satu kebutuhan yang tidak bisa lepas dari kegiatan sehari hari bukan? Kamu akan familiar dengan berbagai jenis game yang berkembang di pasaran sehingga bisa bermainnya dengan mudah. Ada beberapa jenis game populer, misalnya adalah PUBG dan Fortnite yang mengusung konsep battle royale. Selain keduanya, ada beberapa game battle […]

Read More